WHO Umumkan Dunia Darurat Wabah Virus Corona

WHO Umumkan Dunia Darurat Wabah Virus Corona
Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers setelah pertemuan Komite Darurat Peraturan Kesehatan Internasional (IHR) untuk Pneumonia karena Novel Coronavirus 2019-nCoV di Jenewa, Swiss, 22 Januari, 2020. - Reuters

Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan keadaan darurat global terkait penyebaran virus corona mematikan dari China setelah negara itu melaporkan kenaikan angka kematian yang drastis kemarin .

Badan kesehatan PBB yang berbasis di Jenewa itu pada awalnya meremehkan ancaman yang ditimbulkan oleh penyakit itu. Kini, telah lebih dari 170 orang di China meninggal sehingga membuat lembaga itu merevisi penilaian risikonya atas krisis tersebut.

"Kekhawatiran terbesar kami adalah potensi penyebaran virus ke negara-negara dengan sistem kesehatan yang lebih lemah," kata Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam sebuah pengarahan di Jenewa seperti dikutip Reuters, Jumat (31/1/2020)

"Kita semua harus bertindak bersama sekarang untuk membatasi penyebaran lebih lanjut ... Kita hanya bisa menghentikannya bersama," ujarnya.

Namun, Tedros mengatakan pembatasan perjalanan dan perdagangan dengan China tidak perlu dilakukan untuk membendung penyebaran virus yang telah menyebar ke lebih dari 15 negara lain di seluruh dunia.

Banyak negara telah mendesak warganya untuk tidak mengunjungi China, sementara beberapa telah melarang masuk wisatawan asal kota Wuhan di China tengah, tempat virus itu pertama kali muncul.

Amerika Serikat melaporkan kasus pertama seseorang tertular virus dari orang lain di Amerika Serikat. Seorang pria di Chicago yang tertular penyakit dari istrinya, ternyata telah melakukan perjalanan ke Wuhan.

Maskapai penerbangan mulai membatalkan penerbangan yang melayani China sejak Rabu (29/1/2020), dan lebih banyak lagi yang mengikuti pada hari Kamis (30/1/2020).

Israel melarang semua penerbangan dari China, sementara Rusia mengatakan akan menutup perbatasan timur jauh dengan China karena wabah itu.

Lebih dari 6.000 wisatawan untuk sementara waktu dikunci di atas kapal pesiar di pelabuhan Italia setelah dua penumpang China diisolasi karena khawatir mereka mungkin membawa virus. Mereka kemudian dites dan hasilnya negatif.

Beijing telah mengambil langkah-langkah ekstrem untuk menghentikan penyebaran virus, termasuk mengarantina lebih dari 50 juta orang secara efektif di Wuhan dan sekitar Provinsi Hubei.

Pemerintah China kemarin melaporkan 38 kematian baru dalam 24 jam sebelumnya. Angka itu merupakan lonjakan tertinggi dalam satu hari sejak virus terdeteksi akhir tahun lalu.