Penyebab Muncul Urat Halus di Kaki dan Wajah, Ketahui Cara Mencegahnya

Penyebab Muncul Urat Halus di Kaki dan Wajah, Ketahui Cara Mencegahnya
Ilustrasi kulit wajah | pexels.com/@olly

Jakarta, Aceh Bisnis - Munculnya urat halus di permukaan kulit terkadang bisa menimbulkan kekhawatiran. Kondisi ini juga dikenal dengan istilah spider veins. Urat halus ini biasanya lebih sering terlihat di wajah dan bagian kaki.

Spider vein dalam istilah medis disebut dengan Telangiectasia. Kondisi ini adalah kelainan kulit yang umum dialami manusia. Spider vein bisa berwarna biru, ungu, atau merah dan dapat muncul dalam bentuk garis tipis, jaring, atau cabang. Spider veins memunculkan garis-garis kecil yang sering menyebar menjadi bentuk berbentuk jaring.

Meskipun tidak berbahaya, munculnya urat halus terutama di bagian wajah bisa mengurangi kepercayaan diri. Penyebab munculnya urat halus biasanya berkembang secara bertahap. Ada sejumlah faktor penyebab munculnya urat halus di wajah dan kaki.

Berbagai perawatan dapat menghilangkan spider vein atau mengurangi penampilannya. Perawatan spider veins bisa dilakukan dengan mengidentifikasikan penyebab utamanya. Berikut penyebab munculnya urat halus pada kulit kaki dan wajah, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(15/10/2020).


Mengenal spider vein (urat halus)

spider vein (urat halus) (sumber: Wikipedia)

Dilansir Liputan6.com dari Healthline, spider veins atau Telangiectasia adalah suatu kondisi di mana pembuluh darah melebar, atau membesar, tepat di bawah permukaan kulit.

Pola-pola ini, atau telangiectases, terbentuk secara bertahap dan sering berkelompok. Mereka terkadang dikenal sebagai "spider veins" karena penampilannya yang halus dan seperti jaring laba-laba. Spider veins dapat berkembang di mana saja di tubuh, tetapi lebih sering terjadi di wajah dan kaki.


Penyebab munculnya urat halus secara umum

Penyebab munculnya urat halus secara umum (sumber: medical news today)

Dilansir dari Healthline, penyebab pasti telangiectasia tidak diketahui. Para peneliti percaya beberapa penyebab dapat berkontribusi pada perkembangan kondisi ini.

Penyebab ini mungkin genetik, lingkungan, atau kombinasi keduanya. Dipercaya bahwa sebagian besar kasus telangiektasia disebabkan oleh paparan sinar matahari kronis atau suhu ekstrem. Ini karena urat halus biasanya muncul di tubuh yang kulitnya sering terpapar sinar matahari dan udara.


Penyebab munculnya urat halus di kaki

Dilansir dari Medical News Today, spider veins sering ditemukan di paha dan betis. Pada bagian kaki, spider veins dapat terjadi ketika katup di dalam pembuluh darah berhenti bekerja dengan baik.

Vena membawa darah kembali ke jantung. Untuk mencegah darah mengalir membalik, mereka memiliki katup satu arah yang menutup begitu darah melewatinya. Jika katup ini melemah atau rusak, darah mungkin kesulitan untuk mengalir ke arah yang benar, dan dapat mulai menggenang di dalam vena.

Seiring waktu, hal ini dapat menyebabkan tonjolan pada pembuluh darah yang bercabang dan menyebabkan spider veins.


Penyebab munculnya urat halus di wajah

Sementara munculnya urat halus di wajah sering kali disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah kecil. Tekanan yang meningkat atau kerusakan akibat sinar matahari dapat menyebabkan hal ini terjadi.

Wajah adalah bagian tubuh yang paling sering terpapar sinar matahari. Sinar matahari adalah salah satu faktor penyebab munculnya spider vein. Paparan sinar matahari yang berlebihan dapat memperbesar pembuluh darah dan membuatnya lebih terlihat.


Faktor risiko penyebab munculnya urat halus

Dilansir dari Medical News Today, faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena spider vein meliputi:

Genetik: 90 persen penderita spider vein dipicu oleh riwayat keluarga.

Kehamilan: Peningkatan darah yang mengalir ke seluruh tubuh sebagai tambahan dari berat ekstra janin memberikan tekanan lebih pada vena tungkai selama kehamilan. Ini bisa membuat urat halus lebih terlihat.

Gender: Spider veins cenderung memengaruhi wanita lebih sering daripada pria.

Usia: Katup di pembuluh darah cenderung melemah seiring waktu. Otot betis, yang membantu menopang pembuluh darah di kaki dan memungkinkannya memompa darah ke atas, mungkin juga kehilangan sebagian kekuatannya seiring bertambahnya usia.

Kelebihan berat badan: Berat badan ekstra dapat memberi tekanan tambahan pada pembuluh darah kaki yang menjadi penyebab spider vein di kaki.

Hormon: Pengontrol kelahiran hormonal dan pengobatan hormonal untuk menopause dapat meningkatkan risiko spider vein karena estrogen dapat melemahkan katup vena.

Duduk atau berdiri untuk waktu yang lama: Pembuluh darah di kaki harus bekerja lebih keras untuk memompa darah ke jantung ketika seseorang tetap dalam posisi yang sama selama beberapa jam pada suatu waktu.

Gumpalan darah atau kerusakan vena sebelumnya: Ini dapat merusak katup dan membuatnya tidak dapat bekerja dengan baik.

Tekanan berlebih di wajah: Ini bisa disebabkan oleh batuk, bersin, atau muntah yang kuat. Beberapa wanita mungkin mendapatkan pembuluh darah laba-laba di wajah mereka setelah mendorong saat melahirkan.

Kerusakan akibat sinar matahari: Sinar ultraviolet dari matahari dapat merusak kulit dan menyebabkan pembuluh darah atau spider vein pecah, terutama di wajah.


Perawatan untuk munculnya urat halus

Meski tidak berbahaya, urat halus yang menonjol bisa menganggu penampilan. Ada beberapa cara untuk mengurangi tampilan spider vein, baik dengan proses medis atau alami. Berikut cara mengatasi urat halus yang muncul pada wajah dan kaki:

Menggunakan stocking khusus

Salah satu terapi yang bisa digunakan untuk mengatasi spider vein adalah menggunakan stocking khusus. Mengenakan stoking atau kaus kaki kompresi memberi tekanan pada vena di kaki bagian bawah.

Tekanan ini dapat membantu meningkatkan aliran darah dan mencegah spider vein. Stoking kompresi juga dapat membantu meredakan pembengkakan kaki dan menurunkan risiko pembekuan darah di kaki.

Laser

Seorang profesional perawatan kesehatan dapat menggunakan laser untuk merawat spider vein yang lebih kecil dari 3 milimeter dan dekat dengan permukaan kulit. Laser menargetkan pembuluh darah yang melebar dan menutupnya.

Skleroterapi

Skleroterapi melibatkan penyuntikan iritan langsung ke pembuluh darah yang terkena. Ketika dinding vena teriritasi, mereka saling menempel dan mencegah darah mengalir ke area tersebut.

Prosedur ini bisa mengurangi pembengkakan dan menyebabkan vena mengecil. Seiring waktu, spider vein memudar atau menghilang.

Retinoid

Krim topikal, terutama yang mengandung retinoid, dapat membantu mengurangi munculnya spider vein. Komponen ini terutama digunakan untuk jerawat dan rosacea.


Cara mencegah munculnya urat halus

Ilustrasi Pola Hidup Sehat Credit: unsplash.com/Andrew

Mencegah lebih baik daripada mengobati. Istilah ini sangat tepat untuk menghindari munculnya urat halus di kemudian hari. Perubahan gaya hidup tertentu dan tip perawatan diri dapat membantu mencegah spider vein baru muncul atau mencegahnya bertambah buruk. Berikut cara mencegah munculnya urat halus:

Mengenakan tabir surya

Mengoleskan tabir surya setiap hari dapat membantu mencegah timbulnya spider vein di wajah. Gunakan topi dan pakaian pelindung matahari saat berada di luar ruangan untuk waktu yang lama.

Menjaga berat badan yang sehat

Ini membantu mengurangi tekanan pada pembuluh darah dan membuat darah mengalir dengan baik.

Tetap bergerak

Hindari duduk atau berdiri dalam waktu lama tanpa istirahat. Bangun dan berjalanlah setiap 30 menit.

Hindari pakaian ketat

Pakaian yang terlalu ketat di sekitar pinggang, tungkai, atau panggul dapat membatasi aliran darah dan dapat meningkatkan risiko spider vein.

Hindari panas berlebihan

Panas yang berlebihan dapat menyebabkan pembuluh darah membengkak, meningkatkan risiko pembuluh darah melebar dan menonjol di kaki.

Membatasi konsumsi alkohol

Minum alkohol dapat menyebabkan kemerahan pada wajah dan pembuluh darah rusak pada beberapa orang.

Berolahraga secara teratur

Aktivitas fisik dapat membantu meningkatkan sirkulasi dan mencegah darah menggenang di kaki.

Mengangkat kaki

Mengangkat kaki saat duduk atau berbaring dapat membantu mencegah darah menggenang di kaki.