Hukum Memberikan Pengakuan atas Aib

Hukum Memberikan Pengakuan atas Aib
Hukum Memberikan Pengakuan Aib yang Pernah Dilakukan. Foto: Bertaubat. Ilustrasi. Foto: Republika/Putra M. Akbar

Jakarta, Aceh Bisnis – Seseorang mendapatkan pilihan untuk memberikan pengakuan atau tidak memberikan pengakuan atas aib diri yang pernah diperbuat. Perkara mengenai pengakuan ini pun tak lepas dari perhatian Imam Syafii.

Imam Syafii dalam kitab Al-Umm yang diterjemahkan dan diterbitkan oleh Republika Penerbit menjelaskan mengenai hal-hal apa saja yang boleh diakui jika sudah diucapkan secara eksplisit.

Beliau berkata: “Maiz membuat pengakuan di hadapan Rasulullah SAW atas perbuatan zina. Maka beliau merajamnya. Beliau juga pernah memerintahkan Unais agar mendatangi istri seseorang. Apabila wanita itu mengaku berzina, maka hendaklah dia merajamnya,”.

Kemudian, Imam Syafii juga menjelaskan bahwa semua itu termasuk dalam pengertian dari hukum Allah SWT yang sudah dijelaskan. Yakni bahwa seseorang dapat memiliki sesuatu dan dapat menanggung sesuatu yang disebabkan ucapan yang ia lontarkan secara eksplisit.

Menurut beliau, hal itu dikarenakan seseorang dapat menjadi kepercayaan atas dirinya sendiri. Siapa saja yang melakukan pengakuan dari kalangan orang-orang baligh yang tidak sedang mengalami hilang akal karena sesuatu sebab, maka sudah seharusnya ia dijatuhkan hukuman terhadap dirinya.

Baik hukuman itu berupa had, hukuman mati, qishash, dera, atau hukuman potong anggota tubuh. Pengakuan itu sudah menjadi keharusan (untuk dikukuhkan). Baik terhadap orang yang merdeka, budak, orang yang berstatus majhur, atau pun orang yang tidak berstatus majhur. Sebab mereka semua termasuk orang-orang yang terkena kefardhuan atas diri mereka.

Sumber:Republika
Iklan Kelender event 2021 Disbudpar aceh