Harga Emas Anjlok ke Level Terendah dalam 4 Bulan karena Kemajuan Vaksin Covid-19

Harga Emas Anjlok ke Level Terendah dalam 4 Bulan karena Kemajuan Vaksin Covid-19
Agar harga emas bisa menembus level USD 1.900 per ounce, perlu adanya berita tentang langkah-langkah stimulus baru. (iStockphoto)

Jakarta, Aceh Bisnis - Harga emas turun hampir 2 persen ke level terendah dalam empat bulan pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Penekan harga emas ini karena data aktivitas bisnis AS semakin membaik dan optimisme kemajuan penelitian vaksin Covid-19.

Kedua sentimen tersebut mendorong harapan akan pemulihan ekonomi yang lebih cepat dan mendorong investor beralih menuju aset-aset berisiko.

Mengutip CNBC, Selasa (24/11/2020), harga emas di pasar spot ditutup merosot 1,7 persen menjadi USD 1.838,61 per ounce, setelah jatuh ke level terendah sejak 21 Juli di USD 1.834,95 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS merosot 2 persen menjadi USD 1.835,50 per ounce.

Bursa saham melonjak setelah data menunjukkan aktivitas bisnis AS pada November meningkat pada level tercepat dalam lebih dari lima tahun. Angka ini menunjukkan pemulihan dari kerusakan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

“Harga emas menembus di bawah level kunci USD 1.850 per ounce setelah rilis PMI AS yang luar biasa kuat bisa mengurangi kebutuhan akan stimulus,” kata analis senior OANDA Edward Moya.

Membaiknya data tersebut muncul setelah AstraZeneca dari Inggris mengatakan vaksin Covid-19 yang tengah diteliti bisa efektif sekitar 90 persen tanpa efek samping yang serius.

Kedua sentimen ini merusak harga emas termasuk juga emas batangan. Nilai tukar dolar AS naik terhadap saingannya, sementara patokan imbal hasil surat utang 10 tahun juga melonjak.

Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang. Harga emas telah naik lebih dari 21 persen di tahun ini, terutama diuntungkan dari kerusakan ekonomi akibat pandemi Covid-19 dan langkah-langkah stimulus.

“Meskipun tertekan kami tetap memperkirakan harga emas akan bertahan ketika ekonomi global mulai menunjukkan pemulihan yang berkelanjutan,” kata analis StoneX Rhona O'Connell dalam sebuah catatan.