Bocah 5 Tahun Hamil, Bagaimana Bisa?

Bocah 5 Tahun Hamil, Bagaimana Bisa?
Ingin tahu sebesar apa cinta dan kasih sayang seorang ibu kepada anak perempuannya? Lihat di sini beberapa ilustrasinya.

Bocah 5 Tahun Hamil, Bagaimana Bisa?

Jakarta - Anak usia lima tahun sudah hamil? Itu memang terjadi dan Lina Medina mungkin menjadi ibu termuda di dunia.

Rare Historical Photos (RHP) mendokumentasikan balita dari Peru yang melahirkan bayi pertamanya saat berusia lima tahun.

Medina, yang lahir pada tahun 1933, melahirkan bayi laki-laki melalui operasi caesar (C-section) pada tahun 1939. Dia menamai anaknya Gerardo, setelah salah satu dokter di tim dokter merawat kasusnya.

Menurut laporan tersebut, orangtua Medina yang melihat perutnya bertambah besar membawanya dokter. Mereka menduga itu akibat tumor. Dan setelah dokter memeriksanya, dokter mengatakan kepada orangtua Media anaknya sedang hamil 7 bulan.

Pihak berwenang menduga Medina mendapat pelecehan seksual dan ayahnya pun ditangkap dan ditahan. Namun, kemudian dilepaskan karena kurang bukti seperti dilansir Health24, Senin (30/10/2017).

RHP juga melaporkan Medina berusia 80-an tahun, masih hidup, tinggal di Peru, namun Gerardo meninggal karena penyakit tulang pada usia 40 tahun. Medina menikah pada tahun 1972, memiliki anak lagi, 33 tahun setelah dia melahirkan yang pertama.

Medina masih belum mengungkapkan siapa ayah biologis Gerardo dan menolak untuk melakukan wawancara.

Puber balita

Selama pubertas, tubuh pada dasarnya mempersiapkan diri untuk aktivitas seksual dan reproduksi. Beberapa perubahan fisik terlihat, seperti perkembangan payudara pada anak perempuan dan anak laki-laki yang berubah suaranya.

Medina menderita kondisi yang dikenal sebagai pubertas prekoks, berkembang sebelum waktunya. Pubertas prekoks adalah pubertas lebih awal, untuk anak perempuan sebelum usia delapan tahun dan untuk anak laki-laki, sebelum usia sembilan tahun.

Perubahan fisik pada gadis adalah perkembangan payudara, pertumbuhan rambut kemaluan dan menstruasi. Anak laki-laki mengalami pertumbuhan rambut kemaluan, pembesaran penis dan testis, percepatan pertumbuhan dan suara membesar.

Secara umum, pubertas prekoks dibagi menjadi dua subdivisi utama - Pubertas Precective Purba (CPP) dan Perifer Precocious Pubertas (PPP) menurut Pediatric Endocrine Society (PES).

Meski kondisinya jarang, CPP lebih umum menurut American Academy of Pediatrics.

Potensi penyebab CPP bisa jadi karena mutasi gen atau kelainan genetik yang langka. Kadang-kadang, ini bukan karena mutasi gen, melainkan masalah yang berkaitan dengan sistem saraf pusat atau malfungsi hipotalamus atau kelenjar pituitari.

Anomali dengan hipotalamus atau kelenjar pituitari bisa mengakibatkan pelepasan beberapa hormon dapat menyebabkan CPP.

Hipotalamus adalah bagian dari otak yang mengatur sejumlah faktor fisiologis, salah satunya adalah kelenjar pituitari. Kelenjar pituitari juga dikenal sebagai kelenjar master, karena mengendalikan kelenjar hormon seperti tiroid, kelenjar adrenal, ovarium dan testis.

Peripheral precocious puberty (PPP), dimana hormon seks disekresi secara prematur dari kelenjar seperti testis atau ovarium, merupakan divisi lain dari kondisi tersebut, namun cukup langka menurut PJL.

Pengobatan harus dimulai sesegera mungkin. Selain "muncul" untuk menjadi lebih tua dari mereka, kondisi ini dapat menimbulkan komplikasi kesehatan yang serius untuk masa depan.

Seorang anak yang menderita kondisi ini mungkin perlu menjalani kursus terapi hormon untuk membantu organ reproduksi dan membantu anak mencapai ketinggian "normal". Jika tumor hadir setelah tes selesai, operasi mungkin diperlukan untuk menghilangkan pertumbuhan.

HIMBAUAN FORKAMPIDA ACEH
IKLAN CORONA pemrpov aceh