Akibat Keraguan Atas Pemulihan Permintan

Akibat Keraguan Atas Pemulihan Permintan
Kilang Minyak - Bloomberg

Jakarta, Acehbisnis.com – Harga minyak turun karena investor menimbang penurunan stok persedian terhadap prospek permintaan dan pemulihan ekonomi yang suram.

Pada perdagangan Kamis (14/3/2020) pukul 4.50 WIB, harga minyak WTI kontrak Juni 2020 turun 1,01 persen atau 0,26 poin menjadi US$25,52 per barel.

Adapun, harga minyak Brent kontrak Juli 2020 dalam waktu yang sama terkoreksi 1,83 persen atau 0,55 poin menuju US$29,43 per barel.

Harga WTI turun 1,9 persen pada hari Rabu setelah Energy Information Administration melaporkan penambahan minyak mentah terendah kilang AS sejak 2008. Hal ini menunjukkan bahwa pemulihan permintaan akan membutuhkan waktu lebih lama.

Sementara itu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mempresentasikan perkiraan firasat untuk rebound ekonomi AS, mengatakan negara itu menghadapi risiko yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mungkin perlu waktu untuk mendapatkan momentum.

Penurunan harga minyak terjadi meskipun laporan EIA bahwa persediaan minyak mentah turun 745.000 barel dalam penurunan pertama sejak Januari.

EIA juga melaporkan bahwa pasokan di pusat penyimpanan utama AS di Cushing, Oklahoma, turun 3 juta barel minggu lalu.

Selain itu, diskon minyak mentah untuk pengiriman Juni relatif terhadap Juli, sebuah struktur yang dikenal sebagai contango, berada pada titik paling ketat sejak Maret, menunjukkan bahwa kekhawatiran seputar kapasitas penyimpanan yang penuh berkurang.

"Narasi ekonomi bukan yang solid atau yang membaik selama beberapa bulan ke depan, atau beberapa bulan ke depan," kata Rob Haworth, ahli strategi investasi senior di Bank Wealth Management A.S. di Seattle, dikutip dari Bloomberg.

"Mungkin ada sedikit kekhawatiran di pasar bahwa, ya, tren mengarah ke arah yang benar, tetapi mungkin tidak cukup untuk mengatasi kurangnya permintaan."

Sementara itu, Arab Saudi dan Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama mereka melihat tanda-tanda pemulihan permintaan. Namun, OPEC memangkas perkiraan permintaan minyak mentah pada kuartal II/2020 sekitar 15 persen, dalam laporan bulanan OPEC yang diterbitkan pada hari Rabu.

Di Eropa, Jerman bertujuan untuk membuka kembali perbatasannya sepenuhnya pada pertengahan Juni 2020. Adapun, di China, pemerintah menyegel kota-kota di provinsi yang berbatasan dengan Korea Utara, di tengah sekelompok kasus Covid-19 yang terus meningkat.

Sementara gelombang baru kasus virus akan mengancam pemulihan harga, ada beberapa titik terang yang muncul di pasar minyak fisik. Perusahaan penyulingan China telah membeli minyak mentah Lula Brasil dengan harga premium untuk patokan global Brent sekitar US$6 per barel beberapa minggu lalu, sementara minyak mentah Urals Rusia mencapai tertinggi sembilan bulan pada hari Selasa.

"Tarik-menarik perang antara pemangkasan yang dipimpin OPEC dan kecemasan virus akan membatasi potensi kenaikan harga," kata analis PVM Oil Associates, Stephen Brennock.

Masih sedikit lebih awal untuk mendapatkan gambaran yang sempurna tentang bagaimana Covid-19 telah mengganggu pasokan dan permintaan di pasar minyak global. Namun, salah satu sentimen yang diawasi dengan cermat menunjukkan pemotongan produksi yang dalam oleh produsen dunia.

Royal Dutch Shell Plc mengatakan akan meningkatkan pembayaran pemegang saham begitu pasar minyak pulih, karena berusaha untuk menenangkan investor setelah pemotongan dividen mengejutkan bulan lalu.

Sumber:Bisnis.com