27 Ribu Staf Cathay Pacific Diminta Cuti Tanpa Gaji karena Corona

27 Ribu Staf Cathay Pacific Diminta Cuti Tanpa Gaji karena Corona
Para penumpang memakai masker wajah saat bepergian di tengah wabah virus corona di Hong Kong (AP Photo/Kin Cheung, File)

Hong Kong - Maskapai penerbangan Hong Kong, Cathay Pacific Airways, meminta 27 ribu pegawainya untuk mengambil cuti tanpa gaji. Permintaan ini disampaikan saat maskapai ini menghadapi krisis akibat wabah virus corona yang juga melanda Hong Kong.

Seperti dilansir AFP, Rabu (5/2/2020), CEO Cathay Pacific Airways, Augustus Tang, dalam pesan video yang diposting secara online meminta puluhan ribu karyawan untuk mengambil cuti tanpa gaji selama tiga minggu.

"Saya berharap Anda semua akan berpartisipasi, dari pegawai garis terdepan hingga pemimpin senior kita dan bersama menghadapi tantangan terkini kita," ucap Tang.

Tahun lalu, Cathay Pacific Airways menghadapi masa-masa sulit akibat kekacauan politik dan unjuk rasa berkepanjangan di Hong Kong. Tahun ini, wabah virus corona melanda Hong Kong dan kembali berdampak pada operasional penerbangan Cathay.

Virus corona yang pertama kali terdeteksi di kota Wuhan, China, pada Desember tahun lalu telah menyebar luas hingga ke puluhan wilayah dan negara di luar China. Hong Kong yang berstatus Wilayah Administrasi Khusus (SAR) mengonfirmasi 17 kasus virus corona, dengan satu pasien meninggal dunia.

Korban tewas akibat virus corona secara global sejauh ini telah mencapai 492 orang, dengan sebagian besar terjadi di wilayah China daratan. Secara global terkonfirmasi ada lebih dari 24.500 kasus virus corona yang tersebar di 26 negara, mulai dari Asia hingga kawasan Eropa dan AS.

Penyebaran virus corona terjadi dengan cepat saat liburan Tahun Baru Imlek, yang biasanya merupakan masa-masa paling sibuk bagi banyak maskapai. Belasan maskapai internasional memutuskan untuk mengurangi atau menangguhkan penerbangan dari dan ke wilayah China demi mengendalikan penyebaran virus corona. Jumlah para penumpang pun menurun drastis.

Dalam pesan via video kepada para pegawai, Tang memperingatkan bahwa Cathay sedang mengalami 'salah satu masa liburan Tahun Baru Imlek paling sulit yang pernah ada' karena virus corona.

"Dan kita tidak tahu berapa lama itu akan berlangsung. Dengan pandangan yang tidak pasti, menjaga cash kita sekarang menjadi kunci untuk melindungi bisnis kita," ujar Tang dalam pesannya.

Tang juga mengumumkan serangkaian langkah untuk menangkal krisis yang sedang dihadapi Cathay, termasuk salah satunya meminta para staf untuk secara sukarela mengambil cuti tanpa gaji.

"Saya menyadari ini sulit untuk didengar. Dan kita mungkin perlu mengambil langkah lebih jauh ke depan. Tapi dengan mendukung skema cuti khusus, Anda akan membantu pada masa-masa yang dibutuhkan," imbuhnya.

Tidak hanya itu, Tang juga meminta para pemasok untuk mengurangi harga dan menyatakan maskapai Cathay akan melakukan penyesuaian jangka pendek sesuai kapasitasnya, termasuk mengurangi penerbangan ke China daratan sebesar 90 persen.