21-3-1960: Penembakan Massa Kulit Hitam di Afsel Bermotif Apartheid, 69 Orang Tewas

21-3-1960: Penembakan Massa Kulit Hitam di Afsel Bermotif Apartheid, 69 Orang Tewas
Ilustrasi Foto Penembakan (iStockphoto)

Sharpeville, Aceh Bisnis - Total 69 orang kulit hitam tewas dan 180 lainnya terluka ketika polisi menembaki aksi protes damai di kotapraja Sharpeville, Afrika Selatan pada 21 Maret 1960.

Saksi mata mengatakan pria, wanita dan anak-anak melarikan diri 'seperti kelinci' setelah 300 petugas menembak secara acak ke kerumunan 5.000 orang di luar kantor kotamadya Sharpeville, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (21/3/1960).

Para korban kemudian dibawa ke rumah sakit Baragwanath dekat Johannesburg. Hampir seluruhnya menderita luka tembak.

Pada saat kejadian, belum jelas mengapa polisi, dalam kendaraan lapis baja, menembaki kerumunan massa. Dugaan awal dipicu oleh aksi beberapa demonstran yang telah melempar batu.

Antara 5.000 dan 7.000 orang berkumpul di kantor polisi Sharpeville untuk memprotes undang-undang yang baru disahkan, yang mereka klaim dirancang oleh pemerintah apartheid untuk secara serius membatasi pergerakan mereka di daerah orang kulit putih.

Undang-undang mengharuskan semua pria dan wanita kulit hitam untuk membawa buku referensi yang berisi detail pribadi mereka --termasuk nama, kode pajak dan rincian majikan.

Lebih lanjut, undang-undang menyatakan bahwa siapa pun yang ditemukan di tempat umum tanpa buku mereka akan ditangkap dan ditahan hingga 30 hari.

Pemimpin organisasi pro-kulit hitam setempat PAC, Robert Subukwe, mengatakan aksi protes tersebut dimaksudkan untuk menjadi yang pertama dari kampanye non-kekerasan selama lima hari oleh orang Kulit Hitam Afrika. Hal itu dilakukan untuk membujuk pemerintah menghapuskan undang-undang.

Mereka juga mendesak agar semua orang Kulit Hitam meninggalkan buku-buku referensi mereka di rumah dan menunjukkan diri mereka di kantor polisi untuk ditangkap.

Hal itu, kata Subukwe, akan menyebabkan penjara menjadi penuh sesak, tenaga kerja mengering dan ekonomi terhenti.

Tetapi tiga jam setelah itu dimulai, aksi protes 'damai' telah berubah menjadi pertumpahan darah.

Dipahami bahwa polisi berusaha membubarkan kerumunan dengan skuadron pesawat terbang rendah sebelum mengerahkan bala bantuan ekstra.

Komandan Polisi D H Pienaar mengatakan: "Ini dimulai ketika gerombolan penduduk asli berkerumun di sekitar kantor polisi."

"Jika mereka melakukan hal-hal ini, mereka harus menerima pelajaran mereka dengan cara yang sulit."

Dalam Konteks

Setelah pembantaian Sharpeville, seperti yang diketahui, jumlah korban tewas naik menjadi 69 dan jumlah cedera menjadi 180.

Pada hari-hari berikutnya 77 orang Afrika, banyak dari mereka yang masih di rumah sakit, ditangkap untuk diinterogasi --sebagian besar kemudian dibebaskan.

Pada 24 Maret 1960, pemerintah melarang semua pertemuan publik di 24 distrik magisterial Afrika Selatan. Pada 8 April, PAC dan Kongres Nasional Afrika (ANC) dilarang dan keadaan darurat dinyatakan di negara itu.

September 1960, 224 orang mengajukan klaim sipil terhadap pemerintah tetapi pemerintah menanggapi dengan memperkenalkan Undang-Undang Ganti Rugi yang membebaskan semua pejabat dari tanggung jawab apa pun atas kekejaman Sharpeville.

Tidak ada polisi yang terlibat dalam pembantaian menghadapi konsekuensi hukum.