19 Mei 1836: Gadis Muda Texas Diculik Suku Pribumi Asli Amerika

19 Mei 1836: Gadis Muda Texas Diculik Suku Pribumi Asli Amerika
Foto : Ilustrasi

Austin, Aceh Bisnis - Selama penggerebekan, anggota suku pribumi Amerika (Comanche, Kiowa dan Caddo) di Texas menculik Cynthia Ann Parker, yang berusia sekitar 9 atau 10 tahun pada saat itu, dan membunuh keluarganya.

Ia kemudian diadopsi ke dalam suku Comanche, menjalani kehidupan yang bahagia sampai Texas Rangers menangkapnya kembali dan memaksanya untuk kembali hidup di antara Anglo-Amerika.

Melansir History, Selasa (18/5/2021), Silas dan Lucy Parker memindahkan keluarga muda mereka dari Illinois ke Texas pada tahun 1832. Untuk melindungi diri mereka sendiri, mereka mendirikan benteng sipil yang dibangun dengan kokoh sekitar 40 mil sebelah timur Waco sekarang yang kemudian disebut Benteng Parker. 

Namun, ketika tidak ada serangan penduduk asli Amerika yang terwujud selama berbulan-bulan, keluarga Parker dan kerabat yang bergabung dengan mereka di benteng menjadi ceroboh. Seringkali mereka meninggalkan gerbang anti-peluru ke benteng terbuka lebar untuk waktu yang lama.

Pada tanggal 19 Mei 1836, beberapa ratus penduduk asli Comanche, Kiowa, dan Caddo Amerika melancarkan serangan mendadak. Selama pertempuran berikutnya, penduduk asli Amerika membunuh lima anggota Parker. 

Dalam kekacauan itu, penduduk asli Amerika menculik Cynthia Ann Parker yang dan empat wanita kulit putih serta anak-anak lainnya. Comanche dan Caddo kemudian membagi wanita dan anak-anak di antara mereka. Comanche mengambil Parker, dan dia tinggal bersama mereka selama 25 tahun berikutnya.

Seperti banyak suku Indian Dataran Tinggi, Comanche telah lama terlibat dalam praktik penculikan wanita dan anak-anak musuh mereka. Kadang-kadang tawanan ini diperlakukan seperti budak yang memberikan pekerjaan yang berguna dan dapat diperdagangkan untuk barang-barang berharga. 

Namun, seringkali para tawanan akhirnya menjadi anggota penuh suku tersebut, terutama jika mereka diculik saat masih kecil. Begitulah kasus Parker.

Sudah Terbiasa dan Menganggap Dirinya Bagian dari mereka

Orang Anglo-Texas pertama kali mengetahui bahwa gadis muda itu mungkin masih hidup empat tahun kemudian. 

Seorang pedagang bernama Williams melaporkan melihat Parker dengan sekelompok Comanche dekat Sungai Kanada di Texas utara. Dia mencoba melakukan pembebasan tetapi gagal. Kepala Comanche Pahauka mengizinkan Williams untuk berbicara dengan gadis itu, tetapi dia menatap ke tanah dan menolak untuk menjawab pertanyaannya. 

Setelah empat tahun, Parker tampaknya sudah terbiasa dengan cara Comanche dan tidak ingin pergi. 

Pada tahun 1845, dua pria kulit putih lainnya melihat Parker, yang saat itu berusia 17 tahun. Seorang pejuang Comanche memberi tahu mereka bahwa dia sekarang adalah suaminya, dan orang-orang itu melaporkan "dia tidak mau pergi" dan "dia akan lari dan bersembunyi untuk menghindari mereka yang pergi untuk menebusnya."

Jelas, Parker menganggap dirinya sebagai Comanche. Bagaimanapun, suaminya, seorang pejuang muda yang sedang naik daun bernama Peta Nocona, memperlakukannya dengan baik, dan pasangan itu menikah dengan bahagia. Dia melahirkan tiga anak, dua laki-laki dan satu perempuan, dan Nocona dilaporkan sangat senang dengannya sehingga dia menolak praktik umum mengambil beberapa istri dan tetap monogami.

Sayangnya, Nocona juga seorang pejuang yang terlibat dalam perang brutal dengan penjajah Anglo-Amerika, dan dia segera menarik kemarahan Texas Rangers karena memimpin beberapa serangan sukses terhadap kulit putih. 

Pada bulan Desember 1860, pasukan Penjaga menyerang desa Nocona. Rangers melukai Nocona dengan parah dan menangkap Parker dan putrinya, Prairie Flower.

Tak Bahagia Kembali ke Masyarakat Anglo

Kembali ke masyarakat Anglo yang bertentangan dengan keinginannya, Parker dibawa ke pertanian pamannya di Birdville, Texas, di mana dia mencoba melarikan diri beberapa kali. 

Namun, dengan kematian suaminya dan orang-orang yang diadopsinya berjuang untuk bertahan hidup, Parker tampaknya pasrah pada kehidupan yang tidak bahagia di antara orang-orang yang tidak lagi dia pahami. 

Hal ini diperparah dengan Prairie Flower, satu-satunya hubungan yang dimiliki Parker dengan kehidupan lamanya, meninggal karena influenza dan pneumonia pada tahun 1863.

Depresi dan kesepian, Parker berjuang selama tujuh tahun lagi. Lemah karena kelaparan yang dipaksakan sendiri, dia meninggal karena influenza pada tahun 1870.