Valentino Rossi Sudah Punya Firasat Bakal Didepak Yamaha

Valentino Rossi memamerkan helm desain khusus untuk MotoGP San Marino. (MotoGP)

Jakarta Monster Yamaha MotoGP jadi tim pabrikan pertama yang merampungkan skuad pembalap untuk musim 2021.

Tim pabrikan asal Jepang ini memutuskan untuk memperpanjang kontrak Maverick Vinales dan mengorbitkan Fabio Quartararo dari Petronas Yamaha SRT.

Dengan fakta di atas, maka Valentino Rossi terdepak dari tim pabrikan Yamaha. Menariknya mengutip dari Crash.net, Rossi ternyata sudah punya firasat bakal didepak Yamaha pada Oktober 2019.

Adalah ketika Quartararo menunjukkan bisa berduel melawan Marc Marquez pada lomba GP Thailand di Sirkuit Buriram. Kala itu, meski kalah duel pada tikungan terakhir, perjuangan Quartararo mengundang decak kagum.

"Saya sudah memikirkan situasi ini (didepak Yamaha) sejak Oktober tahun lalu. Saya ingat di Thailand. Performa Quartararo saat itu mengubah situasi," Valentino Rossi menuturkan.

"Jika Yamaha tidak memiliki Quartararo, maka situasinya bakal berbeda. Namun bukan sebuah kejutan saya digantikan olehnya," lanjutnya.

Keputusan Tepat

Pembalap binaan Yamaha Racing Indonesia, Galang Hendra bersama duo Monster Yamaha MotoGP, Maverick Vinales dan Valentino Rossi dalam meet and greet di Jakarta, Selasa (4/2/2020). (Bola.com/Hendry Wibowo)

Valentino Rossi juga memuji langkah Yamaha merekrut Quartararo sebagai strategi tepat pada bursa perpindahan pembalap menuju MotoGP 2021.

"Karena musim lalu, Quartararo sangat impresif. Semua orang di paddock sudah memprediksinya bakal kompetitif. Tapi tidak sehebat ini," Rossi menerangkan.

Pada MotoGP 2019, Quartararo merasakan podium kedua sebanyak lima kali. Dia juga mengakhiri kompetisi dengan prestasi lebih baik ketimbang Rossi.

Komentar

Loading...