Proses AS Mundur dari Kesepakatan Iklim Paris Dimulai

Presiden AS Donald Trump (Foto: AP Photo/Carolyn Kaster)

Washington D.C - Amerika Serikat telah memulai proses pengunduran diri dari Kesepakatan Iklim Paris dan memberi pemberitahuan kepada Persatuan Bangsa Bangsa (PBB) tentang rencananya tersebut. Negara lainnya mengungkapkan kekecewaannya atas keputusan AS.

Dilansir dari BBC, Selasa (5/11/2019), pemberitahuan tersebut menandai mulainya proses pengunduran diri, setahun sebelum pemilihan umum pada 2020 mendatang berlangsung.

Kesepakatan tersebut menggabungkan 188 negara untuk memerangi krisis iklim yang menjadi masalah global.

Prancis dan Jepang telah menjadi negara inisiator yang menentang keputusan AS untuk mundur.

Dalam kesepakatan iklim Paris, AS bersama dengan 187 negara lainnya sepakat untuk menjaga kenaikan suhu udara dunia di bawah 2 derajat celcius di atas level pra-industri serta berusaha membatasinya lebih lagi menjadi 1,5 derajat celcius.

Donald Trump sebagai Presiden AS mengambil keputusan untuk mengundurkan diri, menjadikan AS sebagai satu-satunya negara di dunia yang tidak menandatangani dan mendorong upaya-upaya tingkat tinggi oleh Uni Eropa untuk menjaga perjanjian tetap pada jalurnya.

Namun, ratusan pemerintah daerah, bisnis dan organisasi di AS telah bergabung dengan gerakan We Are Still In, berjanji untuk mengurangi emisi dan beralih ke energi terbarukan.

Utusan iklim PBB dan pengusaha AS, Michael Bloomberg mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web gerakan itu bahwa ia sedang bekerja untuk mengisi kesenjangan dana yang ditinggalkan oleh penarikan administrasi Trump, yang ia gambarkan sebagai "pelepasan kepemimpinan".

Pernah Terjadi di 2015

AS mengeluarkan pemberitahuan formal pada hari pertama ketika hal tersebut telah bisa dilakukan.

Trump telah mengajukan pengunduran diri pada perjanjian 2015 sebagai salah satu janji kampanyenya, tetapi saat itu aturan PBB tidak memungkinkan AS memulai proses penarikan hingga 4 November 2019.

Proses pengunduran diri masih tunduk pada hasil pemilihan presiden AS tahun depan. Apabila Trump kalah, pemenang dapat memutuskan untuk mengubah arah.

Tetapi para ilmuwan dan pencinta lingkungan takut efek yang akan ditimbulkan oleh keputusan Trump pada sementara waktu ini.

Sebuah laporan yang dikeluarkan pada bulan Desember 2018 oleh Institut Urusan Internasional dan Eropa menyarankan keputusan Presiden Trump untuk mundur, telah menimbulkan "kerusakan yang sangat nyata" pada perjanjian Paris. Itu dapat menciptakan perlindungan moral dan politik bagi orang lain untuk mengikutinya.

Laporan itu mengutip contoh-contoh Rusia dan Turki, yang keduanya menolak untuk meratifikasi kesepakatan tersebut meskipun ditandatangani.

Reaksi yang Ditimbulkan

Keputusan AS sebagai salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, mendapat kecaman dari para pencinta lingkungan dan ungkapan kekecewaan dari para pemimpin dunia.

Seorang pejabat untuk kantor kepresidenan Prancis mengatakan, "Kami menyesali ini dan ini hanya membuat kemitraan Prancis-China pada iklim dan keanekaragaman hayati lebih diperlukan."

Presiden Prancis Emmanuel Macron dan timpalannya dari China Xi Jinping dijadwalkan bertemu di Beijing pada hari Rabu, di mana mereka diharapkan menandatangani pernyataan yang menyatakan "tidak dapat dibalikkannya kesepakatan Paris".

Sementara itu, juru bicara pemerintah Jepang Yoshihide Suga menggemakan sentimen-sentimen itu, menyebut penarikan AS "mengecewakan".

"Kami ingin menangani masalah perubahan iklim secara aktif sambil mencari cara untuk mengatasinya dengan AS," katanya kepada wartawan.

Sementara itu, politisi dan aktivis lingkungan Demokrat mengutuk keputusan tersebut.

Nancy Pelosi, ketua Partai Demokrat, mengecam langkah Trump sebagai "keputusan bencana yang mempertaruhkan masa depan anak-anak kita", sementara mantan wakil presiden dan juru kampanye iklim Al Gore mencemooh mereka yang akan "mengorbankan planet ini untuk keserakahan mereka".

"Ini tentang momen paling gelap dalam diplomasi Amerika dalam waktu yang sangat, sangat lama dan merupakan pukulan besar bagi upaya global," kata Bill McKibben, pemimpin kelompok kampanye iklim 350.org, kepada program Newsday BBC.

Namun, langkah itu disambut oleh anggota Kongres Republik Gary Palmer, yang menulis dalam akun Twitternya: "Sudah saatnya bagi AS untuk meninggalkan perjanjian yang terlalu mengatur dan memberatkan ini yang tidak benar-benar mengatasi perubahan iklim."

Komentar

Loading...