Negosiasi Perang Dagang Terancam Buntu, Harga Emas Naik 1 Persen

Ilustrasi Harga Emas Naik (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Jakarta - Harga emas naik 1 persen pada hari Selasa. Harga ini berbalik arah dari level terendah satu minggu yang disentuh di awal sesi.

kenaikan harga emas ini karena ketidakpastian atas pembicaraan perdagangan AS dan Brexit mendorong penurunan di pasar saham dan mendorong investor untuk mencari perlindungan di logam safe-haven.

Dikutip dari laman CNBC, Rabu (9/10/2019), harga emas di pasar spot naik 0,7 persen menjadi USD 1,503.43 per ounce setelah sempat bergerak naik sebanyak 1 menjadi USD 1,508,31 di awal sesi. Emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1,509 per ons.

Wall Street jatuh, menambah penurunan pada saham global. Ini sebagai imbas sentimen memburuk menjelang pembicaraan perdagangan tingkat tinggi setelah sebuah laporan bahwa Washington bergerak maju dengan upaya untuk membatasi aliran modal ke China dan dimasukkannya lebih banyak perusahaan China dalam daftar hitam.

"Ada kemungkinan pembicaraan perdagangan AS-China akan mandek berdasarkan ini. Itulah alasan mengapa ada perpindahan kecil ke produk-produk safe-haven," kata Phillip Streible, ahli strategi komoditas senior di RJO Futures.

″(Namun)Harga emas terikat pada kisaran saat ini. Ada USD 1.465 untuk sisi negatifnya dan USD 1.566 pada sisi baiknya, kami hanya terjebak dalam kisaran ini," tambahnya.

Di Eropa, prospek Brexit yang teratur tampak suram ketika sumber Inggris mengatakan bahwa Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan kepada Perdana Menteri Boris Johnson melalui telepon bahwa kesepakatan itu "sangat tidak mungkin".

Perundingan Dagang AS dan China

Wakil Perdana Menteri China Liu He dan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer akan memulai kembali perundingan perdagangan tingkat tinggi pada hari Kamis, menjelang kenaikan tarif AS yang dijadwalkan atas barang-barang Tiongkok senilai USD 250 miliar pada tanggal 15 Oktober.

"Ini (emas) mendapat sedikit eksposur downside karena ada banyak orang menilai kembali apa yang terjadi karena mereka terlalu bearish pada prospek ekonomi dan kondisi saat ini, dan mereka mundur dari itu," kata Jeffrey Christian, mitra pengelola Grup CPM.

Sementara emas bisa melihat sedikit penurunan dalam waktu dekat, emas mungkin akan naik lebih tinggi karena ketidakpastian geopolitik global, tambah Christian.

Investor juga menunggu risalah Komite Pasar Terbuka AS A.S. dari pertemuan September pada hari Rabu untuk petunjuk apakah bank sentral akan menurunkan suku bunga pada sesi Oktober.

Komentar

Loading...