Harga Minyak Menguat Jelang Libur Hari Kemerdekaan AS

Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)

New York, Aceh Bisnis - Harga minyak naik jelang libur pada 4 Juli waktu setempat untuk peringati hari kemerdekaan Amerika Serikat (AS).

Sebelumnya harga minyak turun seiring kekhawatiran terhadap perlambatan ekonomi global. Sentimen ini juga melebihi keputusan OPEC dan sekutunya memperpanjang pengurangan produksi minyak mentah.

Bursa saham AS dan wall street yang menguat serta data menunjukkan perusahaan energi AS mengurangi operasional rig pada pekan ini untuk pertama kalinya dalam tiga minggu juga mendukung harga minyak.

Masing-masing indeks saham acuan di wall street mencatatkan rekor tertinggi seiring harapan tumbuh kalau bank sentral AS atau the Fed akan lebih lembut seiring bukti data ekonomi AS cenderung melambat.

Di sisi lain, rig AS dipangkas lima hingga 3 Juli menjadi 788. Hal itu berdasarkan laporan General Electric Co. Produksi minyak AS sentuh rekor telah menekan harga minyak.

Harga minyak Brent untuk pengiriman September naik USD 1,42 atau 2,3 persen ke posisi USD 63,82 per barel. Harga minyak Amerika Serikat untuk pengiriman Agustus naik USD 1,09 atau 1,9 persen ke posisi USD 57,34 per barel.

Pada perdagangan Selasa sebelumnya, harga minyak acuan ini turun lebih dari empat persen karena kekhawatiran perlambatan ekonomi.

Di sisi lain, keuntungan berkurang setelah data menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun 1,1 juta barel dalam seminggu terakhir. Angka ini jauh lebih sedikit dari yang diperkirakan analis sekitar 3 juta barel.

"Pasar kecewa dengan penarikan persediaan minyak mentah yang sangat kecil. Satu-satunya tanda kekuatan di pasar adalah penurunan inventaris bensin yang berkelanjutan," Presiden Lipow Oil Associates, Andrew Lipow seperti dikutip dari laman Reuters, Kamis (4/7/2019).

Harga bensin berjangka AS naik 2,4 persen menjadi USD 1,9167. "Kami mengalami koreksi cukup tajam kemarin,jadi setelah itu sedikit rebound diharapkan. Secara global pasar mengkhawatirkan potensi pertumbuhan permintaan minyak," ujar Konsultan Petromatrix Olivier Jakob.

Komentar

Loading...