Harga Mobil Bekas Nissan Jatuh?

Nissan. Foto: Ari Saputra/detik.com

Jakarta, Aceh Bisnis - Mobil-mobil bermerek Nissan sempat beberapa kali dikeluhkan karena biaya servis yang tinggi. Hal itulah yang disebut-sebut menjadi salah satu faktor yang membuat masyarakat Indonesia berpikir dua kali untuk membeli mobil dengan merek Nissan.

Anggapan tersebut juga merembet ke mobil bekas bermerek Nissan. Harga jual kembalinya turun dibandingkan mobil merek Jepang lain seperti Toyota ataupun Daihatsu.

"Masalahnya di benak orang-orang kalau beli mobil Nissan itu mahal," ujar Senior Marketing Manager Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, Herjanto Kosasih saat dihubungi detikcom beberapa waktu lalu.

Menurutnya, biaya servis semua mobil yang dijual di Indonesia tak berbeda jauh apalagi jika membawanya ke bengkel resmi.

"Semua mobil Jepang, Amerika, atau Eropa sekalipun kalau kita servis ke bengkel resmi ya mahal. Tapi kalau ke bengkel biasa, untuk mereka yang udah ngerti misalkan Nissan bengkelnya di mana itu murah juga," sebut Herjanto.

Nissan sendiri pernah menampik kalau biaya servis mobilnya mahal. Menurut Nissan, harga servis yang tertera di bengkel sama dengan pabrikan lainnya.

"Kita khawatirkan itu cuma persepsi ya. Seperti spare part mahal atau susah dicari kan realitanya nggak gitu. Jadi kita khawatir cuma persepsi aja," kata Head of Communication Nissan Motor Indonesia Hana Maharani.

Servis mobil ke bengkel resmi memang dianjurkan oleh para pabrikan. Karena jika nantinya ada kerusakan, bengkel tersebut bisa diminta pertanggung jawaban.

Namun tidak dengan ke bengkel umum. Meski bisa melakukan servis laiknya bengkel resmi, namun pabrikan tak akan bertanggung jawab jika kerusakan terjadi di luar pengerjaan bengkelnya.

Komentar

Loading...