Plt Sekda Minta TPID Se-Aceh Siaga Terhadap Potensi Gangguan Inflasi

acehbisnis.comPlt Sekda Minta TPID Se-Aceh Siaga Terhadap Potensi Gangguan Inflasi

Banda Aceh, Aceh Bisnis - Pelaksana Tugas Plt Sekretaris Daerah Aceh, Helvizar Ibrahim meminta kepada seluruh pemangku kepentingan yang terhimpun dalam Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) di seluruh kabupaten/kota untuk tetap siaga terhadap potensi gangguan inflasi.

Hal itu disampaikannya saat membuka pertemuan TPID seluruh Aceh triwulan I tahun 2019 di Gedung Serba Guna Sekretariat Daerah Aceh, Banda Aceh, Rabu (13/2/2019). Kegiatan itu mengusung tema “Pengendalian Inflasi Aceh Melalui Penguatan Peran dan Fungsi TPID”.

Menurut dia, inflasi dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti cuaca buruk yang menghambat distribusi pasokan makanan ataupun tingginya curah hujan yang berpotensi mengusik sejumlah komoditi pertanian.

“Untuk itu, peran dan tanggung jawab TPID dalam mengendalikan inflasi, memerlukan koordinasi yang baik dari berbagai pihak, baik itu dari Pemda, Pemerintah Pusat, BI, Bulog, Pertamina, Kepolisian dan pihak terkait lainnya,”jelasnya.

“Oleh karena itu, keanggotaan TPID di isi oleh perwakilan lembaga Pemerintah, penegak hukum, Perbankan dan organisasi masyarakat. Dengan demikian upaya pemantauan lapangan lebih mudah dilakukan, sehingga inflasi dapat terkontrol secara seimbang,”ujar Helvizar.

Ia juga menyatakan, inflasi Aceh sepanjang tahun 2018 cukup stabil, yakni pada kisaran 1,84%. Angka itu lebih rendah dibandingkan laju inflasi nasional yang mencapai 3,13%. Kemudian, kondisi relatif sama juga terjadi pada awal 2019 ini, di mana inflasi Aceh pada Januari tercatat 2,37% , lebih rendah dibandingkan inflasi nasional yang berkisar 2,82% .

Sementara itu, Kepala kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Aceh, Zainal Arifin Lubis mengatakan, inflasi Aceh selama tahun 2018 tercatat 1,84 persen lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya, 4,25 persen.

“Namun, secara historis inflasi Aceh masih flukuatif dan sering kali berada di atas inflasi nasional,”ujar Zainal Arifin di Banda Aceh.

Dikatakannya, ada beberapa komoditas yang kerap menyumbang inflasi selama 3 tahun terakhir di Aceh. Di antaranya inflasi pada ikan tongkol, beras, daging ayam ras, udang basah, cumi-cumi dan cabai rawit.

“Inflasi pada Komoditas yang disebutkan itu, sering terjadi pada saat momen perayaan hari besar keagamaan dan tradisi yakni di bulan Ramadhan, Idul Fitri, Idul Adha, Hari Meugang, dan Maulid Nabi,”ungkapnya.

Januari 2019, kata dia, Aceh mengalami inflasi 2,37 persen lebih rendah dibanding inflasi nasional, 2,82 persen. Tingkat inflasi tahun 2019 diperkirakan akan berada pada kisaran angka yang relatif stabil.

Berdasarkan beberapa risiko inflasi Aceh tahun 2019, kata dia, pihaknya merekomendasikan beberapa upaya dalam pengendalian inflasi. Di antaranya, memperkuat koordiansi antar instansi terkait di TPID provinsi maupun Kabupaten/kota dalam menjalankan seluruh program kerja tahun 2019.

“Memantau ketersediaan pasokan barang dan menjaga kelancaran distribusi, pasokan serta pencegahan penimbunan. Selanjutnya, mendorong peningkatan stok untuk menjaga ekspektasi pasar dengan optimalisasi program Sistem Resi Gudang (RSG),”pungkasnya.(edi/ded)

Komentar

Loading...