Harga Minyak Naik di Tengah Perundingan Perdagangan AS-China

Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Sangaji)

New York, Aceh Bisnis - Harga minyak mentah Amerika Serikat (AS) turun dipicu ketidakpastian kondisi perdagangan menyusul berita tentang pengurangan produksi dan kebijakan moneter AS, yang mendorong harga minyak lebih tinggi di awal sesi perdagangan.

Melansir laman Reuters, Jumat (1/2/2019), harga minyak mentah WTI turun 44 sen per barel menjadi USD 53,79 per barel. Sementara harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret naik 24 sen menjadi USD 61,89 per barel.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa ia akan mencapai kesepakatan perdagangan yang sangat besar dengan China atau bisa jadi menundanya. Ini yang membuat para pedagang minyak berebut untuk melakukan aksi jual pada hari terakhir perdagangan untuk kontrak Maret.

"Ada kecenderungan untuk mengambil keuntungan jika ada tanda-tanda kelemahan, dan saran Presiden Trump bahwa kesepakatan dengan China dapat ditunda memicu pergerakan yang lebih rendah," kata Phil Flynn, Analis Minyak Price Futures Group di Chicago.

Investor prihatin dengan hasil pembicaraan perdagangan AS-China, yang dapat membentuk prospek permintaan minyak di ekonomi terbesar dunia.

Pembicaraan dua hari, yang dilanjutkan di Washington pada hari Rabu, bertujuan untuk meredakan perang tarif yang telah berlangsung selama berbulan-bulan antara dua ekonomi top dunia.

"Pelaku pasar sangat membutuhkan untuk melihat kemajuan nyata dalam pembicaraan perdagangan AS-China, yang sayangnya saat ini kekurangan pasokan," kata Abhishek Kumar, Analis Energi Senior Interfax Energy di London.

Ada sedikit indikasi bahwa Beijing akan menjawab tuntutan AS dalam perundingan. Jika kedua belah pihak tidak dapat mencapai kesepakatan, Washington mengancam akan menaikkan tarif dua kali lipat untuk barang-barang Cina pada 2 Maret.

Ketidakpastian mengambil alih sentimen bullish harga minyak yang didorong pemotongan produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia.

Pasokan minyak OPEC telah jatuh pada Januari dengan jumlah terbesar dalam dua tahun, menurut survei Reuters. Pemicunya karena Arab Saudi dan sekutu-sekutunya terlalu banyak mengirim pakta pemotongan pasokan sementara Iran, Libya dan Venezuela mencatat penurunan.

OPEC dan sekutu-sekutunya mengumumkan pengurangan pasokan yang efektif berlaku 1 Januari. Langkah ini untuk memperketat pasar setelah kekhawatiran atas kekenyangan global menyebabkan kerugian harga yang besar pada akhir 2018.

Federal Reserve pada hari Rabu mempertahankan suku bunga tetap stabil. Ini menandakan dorongan tiga tahun untuk mengetatkan kebijakan moneter mungkin berakhir di tengah prospek mendung ekonomi AS.

Sanksi AS yang dijatuhkan pada perusahaan minyak negara Petroleos de Venezuela SA (PDVSA) minggu ini juga menyebabkan beberapa gangguan pasokan.

Persediaan minyak Venezuela telah mulai menumpuk di pelabuhan dan terminal karena PDVSA mendapati tidak dapat mengekspor minyak mentahnya, karena sanksi yang diberlakukan AS minggu ini.

Komentar

Loading...